Resistensi insulin - apa itu?

tangan pria menggunakan lancet pada jari untuk memeriksa gula darah atau keton

Resistensi insulin adalah suatu kondisi di mana hormon insulin dalam tubuh kita tidak dapat secara efektif mengatur kadar glukosa darah. Resistensi insulin terjadi ketika sel-sel tubuh mengabaikan sinyal insulin untuk menyerap glukosa yang beredar, yang kemudian menumpuk dalam aliran darah dan memicu lebih banyak produksi insulin. Peningkatan insulin dan glukosa ini dapat menyebabkan sejumlah masalah kesehatan yang serius dan meningkatkan proses penuaan. Penyebab pasti dari resistensi insulin adalah kompleks dan masih diteliti, tetapi kita tahu bahwa hal ini dapat dipengaruhi oleh kadar gula darah yang tinggi secara kronis, serta faktor-faktor lain seperti genetika, pola makan, kurang olahraga, kurang tidur dan racun lingkungan. Penting untuk mempertahankan pola makan yang sehat dan seimbang, khususnya jika Anda memiliki resistensi insulin. Ini berarti mengurangi asupan makanan olahan dan membatasi asupan gula Anda. Memilih sayuran non-tepung dan meningkatkan serat dapat membantu mengurangi kadar gula darah tinggi yang terkait dengan resistensi insulin. Minum banyak air setiap hari agar tetap terhidrasi juga penting. Resistensi insulin dapat diatasi dengan mengubah pola makan dan kebiasaan olahraga Anda. Semakin Anda berupaya mempertahankan gaya hidup sehat, semakin baik tubuh Anda akan mampu menggunakan insulin. Ada juga bahan-bahan alami dan nutrisi yang dapat Anda konsumsi untuk mengatasi dan mengobati resistensi insulin serta menjaga keseimbangan insulin dan kadar gula darah.

Ini patut diingat!

Apabila resistensi insulin tidak diobati, ini dapat menyebabkan sejumlah komplikasi kesehatan, seperti sindrom metabolik. Ini adalah sekelompok kondisi termasuk gula darah tinggi, tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi dan kelebihan lemak perut. Jika Anda memiliki sindrom metabolik, Anda juga berisiko jauh lebih tinggi terkena diabetes tipe 2, yang terkait dengan komplikasi lebih lanjut. Oleh karena itu, penting untuk mengetahui faktor risiko Anda dan temui dokter Anda jika Anda memiliki kekhawatiran sehingga Anda bisa mendapatkan diagnosis yang tepat, kabar baiknya adalah bahwa dengan pola makan yang baik dan gaya hidup yang sehat, Anda dapat mengelola resistensi insulin sebelum resistensi insulin dapat menyebabkan kerusakan jangka panjang.

Jika Anda telah didiagnosis menderita resistensi insulin, pertanyaan pertama Anda mungkin adalah apakah ada obat yang dapat mengobati kondisi tersebut. Banyak dokter meresepkan metformin untuk pasien pra-diabetes dan/atau resistensi insulin. Ini bekerja dengan mengurangi produksi glukosa oleh hati dan meningkatkan sensitivitas insulin sel. Namun demikian, ini tidak mengatasi penyebab yang mendasari resistensi insulin. Pioglitazone adalah obat lain yang menurunkan kadar gula darah dengan meningkatkan sensitivitas tubuh terhadap insulin. Namun, obat ini tidak sepopuler metformin, sebagian karena potensi efek samping penambahan berat badan ringan. Meskipun obat-obatan dapat berperan dalam meningkatkan sensitivitas insulin dan menunda timbulnya diabetes tipe 2, namun obat ini jarang cukup sebagai intervensi tunggal.

Hampir semua intervensi diet yang menghasilkan penurunan berat badan, terutama kehilangan lemak perut, dapat meningkatkan sensitivitas insulin untuk sementara waktu. Diet rendah karbohidrat tentu saja sesuai dengan deskripsi ini dan mungkin lebih efektif daripada diet rendah lemak untuk meningkatkan sensitivitas insulin. Satu studi observasional bahkan menunjukkan peningkatan kelangsungan hidup pada orang dengan pra-diabetes yang mengonsumsi diet rendah karbohidrat, sementara studi non-acak yang lebih kuat menunjukkan normalisasi glukosa pada lebih dari 50% peserta dengan pra-diabetes. Alasan mengapa diet rendah karbohidrat baik untuk orang dengan resistensi insulin adalah sederhana: jika Anda tidak makan gula - atau karbohidrat yang dicerna dengan cepat menjadi gula - Anda akan memiliki lebih sedikit gula dalam aliran darah Anda dan oleh karena itu lebih sedikit kebutuhan untuk memproduksi insulin untuk memindahkan gula (glukosa) dari darah ke dalam sel Anda. Jika tubuh Anda sudah resistan terhadap insulin, menciptakan lingkungan internal ini di mana kadar insulin yang tinggi tidak diperlukan untuk mempertahankan kadar gula darah yang normal, akan sangat membantu.

Ringkasan

Apabila terdapat banyak kelebihan insulin dan gula darah dalam aliran darah kita, ini memberi sinyal pada tubuh kita untuk menyimpan kelebihan gula ke dalam penyimpanan. Kita bisa menyimpan sejumlah gula dalam hati dan otot, tetapi ketika ini sudah penuh, tubuh kita mulai menyimpan gula ekstra dalam bentuk lemak. Hal ini, tentu saja, mulai menyebabkan penambahan berat badan. Apabila kadar gula darah terus-menerus meningkat, hal ini dapat menyebabkan sejumlah kondisi kronis, termasuk penyakit jantung, stroke, gagal ginjal, kebutaan, penyakit saraf dalam tubuh kita, borok kaki dan infeksi. Ada banyak faktor yang dapat menyebabkan resistensi insulin, termasuk diet, genetika dan berat badan. Hal yang paling menarik tentang resistensi insulin adalah, bahwa hal ini dapat ditunda atau dicegah. Perubahan pola makan, aktivitas fisik dan bahkan obat-obatan tertentu dapat menjadi alat yang ampuh untuk membantu menurunkan kadar gula darah dan insulin.

Artikel yang lebih menarik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.